Rambu-rambu Keselamatan (Safety Signs)

Rambu-rambu Keselamatan (Safety Sign)

DEFINISI

Rambu-rambu keselamatan adalah peralatan yang bermanfaat untuk membantu melindungi kesehatan dan keselamatan karyawan dan pengunjung yang sedang berada di tempat kerja.

KEGUNAAN

  1. Menarik perhatian terhadap adanya kesehatan dan keselamatan kerja
  2. Menunjukkan adanya potensi bahaya yang mungkin tidak terlihat
  3. Menyediakan informasi umum dan memberikan pengarahan.
  4. Mengigatkan para karyawan dimana harus menggunakan peralatan perlindungan diri
  5. Mengindikasikan dimana peralatan darurat keselamatan berada.
  6. Memberikan peringatan waspada terhadap beberapa tindakan yang atau perilaku yang tidak diperbolehkan.

PERUNDANGAN

  1. Undang-undang no 1 Tahun 1970 Pasal 14b : “ Memasang dalam tempat kerja yang dipimpinnya, semua gambar keselamatan kerja yang diwajibkan dan semua bahan pembinaan lainnya, pada tempat-tempat yang mudah dilihat dan terbaca menurut petunjuk pegawai pengawas atau ahli keselamatan kerja “
  2. Permenaker No. 05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja Kriteria audit 6.4.4 : “ Rambu-rambu mengenai keselamatan dan tanda pintu darurat harus dipasang sesuai dengan standar dan pedoman “

PENGELOMPOKAN RAMBU

Kelompok rambu-rambu dibagi dalam tiga bagian yakni :

  1. PERINTAH Berupa : Larangan , kewajiban
  2. WASPADA Berupa : Bahaya, Peringatan, perhatian
  3. INFORMASI

PETUNJUK PEMASANGAN RAMBU

  • Rambu-rambu harus terlihat jelas, ditempatkan pada jarak pandang dan tidak tertutup atau tersembunyi.
  • Kondisikan rambu-rambu dengan penerangan yang baik. Siapapun yang berada di area kerja harus bisa membaca rambu dengan mudah dan mengenali warna keselamatannya.
  • Pencahayaan juga harus cukup membuat bahaya yang akan ditonjolkan menjadi terlihat dengan jelas.
  • Siapapun yang ada di area kerja harus memiliki waktu yang cukup untuk membaca pesan yang disampaikan dan melakukan tindakan yang diperlukan untuk menjaga keselamatan.
  • Posisikan rambu-rambu yang berhubungan bersebelahan, tetapi jangan menempatkan lebih dari empat rambu dalam area yang sama.
  • Pisahkan rambu-rambu yang tidak berhubungan.
  • Pastikan bahwa rambu-rambu pengarah terlihat dari semua arah. Termasuk panah arah pada rambu keluar disaat arah tidak jelas atau membinggungkan. Rambu arah arus ditempatkan secara berurutan sehingga rute yang dilalui selalu jelas.
  • Rambu-rambu yang di atap harus berjarak 2.2 meter dari lantai.

JENIS RAMBU KESELAMATAN
Adapun jenis rambu dapat berupa :

  1. Rambu dengan SimboL
  2. Rambu dengan Simbol dan Tulisan
  3. Rambu berupa pesan dalam bentuk Tulisan .

PEDOMAN UMUM RAMBU KESELAMATAN

Warna , Simbol dan Tulisan

Bentuk Geometri dan Maksudnya

Contoh 1

Contoh 2

Contoh 3

Contoh 4

Contoh 5

Contoh 6

Contoh 7

Contoh 8

Contoh 9

Contoh 10

Contoh 11 (simbol bahan kimia berbahaya)

Posted in Uncategorized | Leave a comment

ASKARIASIS

ASKARIASIS

PENDAHULUAN

Askariasis merupakan infeksi cacing yang paling sering ditemui. Diperikan prevalensinya di dunia sekitar25 % atau 1,25 miliar penduduk di dunia. Biasanya bersifat asimtomatis. Prevalensi paling besar pada daerah tropis dan di negara berkembang di mana sering terjadi kontaminasi tanah oleh tinja sebagai pupuk. Gejala penyakitnya sering berupa pertumbuhan yang terhanbat, pneumonitis, obstruksi intestinal atau hepatobiliar dan pancreatic injury.(soegeng soegijanto,2005)

 

ETIOLOGI

            Askariasis disebabkan oleh Ascariasis lumbricoides. Cacing Ascariasis lumbricoides dewasa tinggal di dalam lumen usus kecil dan memiliki umur 10-2 bulan. Cacing betina dapat menghasilkan 200.000 telur setiap hari. Telur fertil berbentuk oval dengan panjang 45-70 µm. Setelah keluar bersama tinja, embrio dalam telur akan berkembang menjadi infektif dalam 5-10hari pada kondisi lingkungan yang mendukung.

  Image

Gambar 1. Cacing Askariasis lumbricides

 

EPIDEMOLOGI 

Askariasis merupakan infeksi cacing pada manusia yang angka kejadian sakitnya tinggi terutama di daerah tropis dimana tanahnya memiliki kondisi yang sesuai untuk kematangan telur di dalam tanah. Diperkirakan hampir 1 miliar penduduk yang terinfeksi dengan 4 juta kasus di Amerika Serikat. Prevalensi pada komunitas-komunitas tertentu lebih besar dari 80%. Prevalensi dilapokan terjadi di lembah sungai Yangtze di Cina. Masyarakat dengan kondisi sosial ekonomi yang rendah memiliki prevalensi infeksi yang tinggi, demikian juga pada masyarakat yang menggunakan tinja sebagai pupuk dan dengan kondisi geografis yang mendukung. Walaupun infeksi dapat menyerang semua usia, infeksi tertinggi terjadi pada anak-anak pada usia sebelum sekolah dan usia sekolah. Penyebarannya terutama melalui tangan ke mulut (hand to mouth) dapat juga melalui sayuran atau buah yang terkontaminasi. Telur askaris dapat bertahan selama 2 tahun pada suhu 5-10 ºC. Empat dari 10 orang di Afrika, Asia, dan Amerika Serikat terinfeksi oleh cacing ini.

Prevalensi dan intensitas gejala simtomatis yang paling tinggi terjadi pada anak-anak. Pada anak-anak obstruksi intestinal merupakan manifestasi penyakit yang paling sering ditemui. Diantara anak-anak usia 1-12 tahun yang berada di rumah sakit Cape Town dengan keluhan abdominal antara 1958-1962, 12.8 % dari infeksinya disebabkan oleh Ascariasis lumbricoides. Anak-anak dengan askariasis kronis dapat menyebabkan pertumbuhan lambat berkaitan dengan penurunan jumlah makanan yang dimakan.

Menurut World Health Organization (WHO), intestinal obstruction pada anak-anak menyebabkan komplikasi fatal, menyebabkan 8000 sampai 100,000 kematian per tahun.

 

PATOFISIOLOGI

            Ascariasis lumbricoides adalah nematoda terbesar yang umumnya menginfeksi manusia. Cacing dewasa berwarna putih atau kuning sepanjang 15-35 cm dan hidup selama 10-24 bulan di jejunum dan bagian tengah ileum.

 

 

Image
Gambar 2. Daur kehidupan Cacing Ascaris lumbricoides

  1. Cacing betina menghasilkan 240.000 telur setiap hari yang akan terbawa bersama tinja.
  2. Telur fertil jika jatuh pada kondisi tanah yang sesuai, dalam waktu 5-10 hari telur tersebut dapat menginfeksi manusia.
  3. Telur dapat bertahan hidup di dalam tanah selama 17 bulan. Infeksi umumnya terjadi melalui kontaminasi tanah pada tangan atau makanan.
  4. Kemudian masuk pada usus dan akan menetas pada usus kecil (deudenum).
  5. Pada tahap kedua larva akan melewati dinding usus dan akan berpindah melalui sistem portal menuju hepar (4d) dan kemudian paru.
  6. Infeksi yang berat dapat di ikuti pneumonia dan eosinifilia. Larva kemudian dibatukkan dan tertelan kembali menuju jejunum.
  7. Diperlukan waktu 65 hari untuk menjadi cacing dewasa.

 

MANIFESTASI KLINIS

Manifestasi klinis tergantung pada intensitas infeksi dan organ yang terlibat. Pada sebagian besar penderita dengan infeksi rendah sampai sedang gejalanya asimtomatis atau simtomatis. Gejala klinis paling sering ditemui berkaitan dengan penyakit paru atau sumbatan pada usus atau saluran empedu. Gejala klinis yang nyata biasanya berupa nyeri perut, berupa kolik di daerah pusat atau epigastrum, perut buncit (pot belly), rasa mual dan kadang-kadang muntah, cengeng, anoreksia, susah tidur dan diare.

 Telur cacing askariasis akan menetas didalam usus. Larva kemudian menembus dinding usus dan bermigrasi ke paru melalui sirkulasi dalam vena. Parasit dapat menyebabkan Pulmonari ascariasis ketika memasuki alveoli dan bermigrasi melalui bronki dan trakea. Manifestasi infeksi pada paru mirip dengan sindrom Loffler dengan gejala seperti batuk, sesak, adanya infiltrat pada paru dan eosinofilia. Cacing dewasa akan memakan sari makanan hasil pencernaan host. Anak-anak yang terinfeksi dan memiliki pola makanan yang tidak baik dapat mengalami kekurangan protein, kalori, atau vitamin A, yang akhirnya dapat mengalami pertumbuhan terlambat. Obstruksi usus, saluran empedu dan pankreas dapat terjadi akibat sumbatan oleh cacing yang besar. Cacing ini tidak berkembang biak pada host. Infeksi dapat bertahan selama umur cacing maksimal (2 tahun), serta mudah terjadi infeksi berulang.

 Image

 Gambar 3. Cacing Ascariasis dewasa pada usus

 

KOMPLIKASI

  1. Spoilative action. Anak yang menderita askariasis umumnya dalam keadaan distrofi. Pada penyelidikan ternyata askariasis hanya mengambil sedikit karbohidrat ”hospes”, sedangkan protein dan lemak tidak diambilnya. Juga askariasis tidak mengambil darah hospes. Dapat ditarik kesimpulan bahwa distrofi pada penderita askariasis disebabkan oleh diare dan anoreksia.
  2. Toksin. Chimura dan Fuji berhasil menbuat ekstrak askaris yang disebut askaron yang kemudian ketika disuntikkan pada binatang percobaan (kuda) menyebabkan renjatan dan kematian, tetapi kemudian pada penyelidikan berikutnya tidak ditemukan toksin yang spesifik dari askaris. Mungkin renjatan yang terjadi tersebut disebabkan oleh protein asing.
  3. Alergi. Terutama disebabkan larva yang dalam siklusnya masuk kedalam darah, sehingga sesudah siklus pertama timbul alergi terhadap protein askaris. Karenanya pada siklus berikut dapat timbul manifestasi alergi berupa asma bronkiale, ultikaria, hipereosinofilia, dan sindrom Loffler. Simdrom Loffler merupakan kelainan dimana terdapat infiltrat (eosinofil) dalam paru yang menyerupai bronkopneumonia atipik. Infiltrat cepat menghilang sendiri dan cepat timbul lagi dibagian paru lain. Gambaran radiologisnya menyerupai tuberkulosis miliaris.Disamping itu terdapat hiperesinofilia (40-70%). Sindrom ini diduga disebabkan oleh larva yang masuk ke dalam lumen alveolus, diikuti oleh sel eosinofil. Tetapi masih diragukan, karena misalnya di indonesia dengan infeksi askaris yang sangat banyak, sindrom ini sangat jarang terdapat, sedangkan di daerah denagn jumlah penderita askariasis yang rendah, kadang-kadang juga ditemukan sindrom ini.
  4. Traumatik action. Askaris dapat menyebabkan abses di dinding usus, perforasi dan kemudian peritonitis. Yang lebih sering terjadi cacing-cacing askaris ini berkumpul dalam usus, menyebabkan obstuksi usus dengan segala akibatnya. Anak dengan gejala demikian segera dikirim ke bagian radiologi untuk dilakukan pemeriksaan dengan barium enema guna mengetahui letak obstruksi. Biasanya dengan tindakan ini cacing-cacing juga dapat terlepas dari gumpalannya sehingga obstruksi dapat dihilangkan. Jika cara ini tidak menolong, maka dilakukan tindakan operatif. Pada foto rontgen akan tampak gambaran garis-garis panjang dan gelap (filling defect).
  5. Errantic action. Askaris dapat berada dalam lambung sehingga menimbulkan gejala mual, muntah, nyeri perut terutama di daerah epigastrium, kolik. Gejala hilang bila cacing dapat keluar bersama muntah. Dari nasofaring cacing dapat ke tuba Eustachii sehingga dapat timbul otitis media akut (OMA) kemudian bila terjadi perforasi, cacing akan keluar. Selain melalui jalan tersebut cacing dari nasofaring dapat menuju laring, kemudian trakea dan bronkus sehingga terjadi afiksia. Askaris dapat menetap di dalam duktus koledopus dan bila menyumbat saluran tersebut, dapat terjadi ikterus obstruktif. Cacing dapat juga menyebabkan iritasi dan infeksi sekunder hati jika terdapat dalam jumlah banyak dalam kolon maka dapat merangsang dan menyebabkan diare yang berat sehingga dapat timbul apendisitis akut.
  6. Irritative Action. Terutama terjadi jika terdapat banyak cacing dalam usus halus maupun kolon. Akibat hal ini dapat terjadi diare dan muntah sehingga dapat terjadi dehidrasi dan asidosis dan bila berlangsung menahun dapat terjadi malnutrisi.
  7. Komplikasi lain. Dalam siklusnya larva dapat masuk ke otak sehingga timbul abses-abses kecil; ke ginjal menyebabkan nefritis; ke hati menyebabkan abses-abses kecil dan hepatitis. Di indonesia komplikasi ini jarang terjadi tetapi di srilangka dan Filipina banyak menyebabkan kematian.  

DIAGNOSIS

1)      Ditegakkan dengan :

                    i.            Menemukan telur Ascaris lumbricoides dalam tinja.

                  ii.            Cacing ascaris keluar bersama muntah atau tinja penderita

2)      Pemeriksaan Laboratorium

                    i.            Pada pemeriksaan darah detemukan periferal eosinofilia.

                  ii.            Detemukan larva pada lambung atau saluran pernafasan pada tenyakit paru.

                iii.             Pemeriksaan mikroskopik pada hapusan tinja dapat digunakan untuk memeriksa sejumlah besar telur yang di ekskresikan melalui anus.

3)      Pemeriksaan Foto

                    i.            Foto thoraks menunjukkan gambaran otak pada lapang pandang paru seperti pada sindrom Loeffler

                  ii.            Penyakit pada saluran empedu

a)        Endoscopic retrograde cholangiopancreatography (ERCP) memiliki sensitivitas 90% dalam membantu mendiagnosis biliary ascariasis.

b)        Ultrasonography memiliki sensitivitas 50% untuk membantu membuat diagnosis biliary ascariasis.

 Image

 Gambar 4. Telur Askariasis lumbricoides

 

PENGOBATAN

1.      Obat pilihan: piperazin sitrat (antepar) 150 mg/kg BB/hari, dosis tunggal dengan dosis maksimum 3 g/hari

2.      Heksil resorsinol dengan dosis100 mg/tahun (umur)

3.      Oleum kenopodii dengan dosis 1 tetes/tahun (umur)

4.      Santonin : tidak membinasakan askaris tetapi hanya melemahkan. Biasanya dicampur dengan kalomel (HgCl= laksans ringan) dalam jumlah yang sama diberikan selama 3 hari berturut-turut.

Dosis : 0-1tahun = 3 x 5 mg

1-3 tahun = 3 x 10 mg

3-5 tahun = 3 x 15 mg

Lebih dari 5 tahun =3 x 20 mg

Dewasa = 3 x 25 mg

5.      Pirantel pamoat (combantrin) dengan dosis 10 mg/ kg BB/hari dosis tunggal.

6.      Papain yaitu fermen dari batang pepaya yang kerjanya menghancurkan cacing. Preparatnya : Fellardon.

7.      Pengobatan gastrointestinal ascariasis menggunakan albendazole (400 mg P.O. sekali untuk semua usia), mabendazole (10 mg P.O. untuk 3 hari atau 500 mg P.O. sekali untuk segala usia) atau yrantel pamoate (11 mg/kg P.O. sakali, dosis maksimum 1 g). Piperazinum citrate (pertama : 150 mg/kg P.O. diikuti 6 kali dosis 6 mg/kg pada interval 12 hari)

Prognosis : baik, terutama jika tidak terdapat komplikasi dan cepat diberikan pengobatan.

 

PENCEGAHAN

      Program pemberian antihilmitik yang dilakukan dengan cara sebagai berikut.

1.      Memberikan pengobatan pada semua individu pada daerah endemis

2.      Memberikan pengobatan pada kelompok tertentu dengan frekuensi infeksi tinggi seperti anak-anak sekolah dasar.

3.      Memberikan pengobatan pada individu berdasarkan intensitas penyakit atau infeksi yang telah lalu.

4.      Peningkatan kondisi sanitasi

5.      Menghentikan penggunaan tinja sebagai pupuk.

6.      Memberikan pendidikan tentang cara-cara pencegahan ascariasis.

 

DAFTAR PUSTAKA 

Soegijanto, Soegeng.2005.Kumpulan Makalah Penyakit Tropis Dan Infeksi Di Indonesia Jilid 4. Surabaya: Airlangga University Press

Staf Pengajar Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.2002. Buku Kuliah Ilmu Kesehatan Anak 2.Jakarta :Percetakan Info Medika Jakarta

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Hello world!

Welcome to WordPress.com! This is your very first post. Click the Edit link to modify or delete it, or start a new post. If you like, use this post to tell readers why you started this blog and what you plan to do with it.

Happy blogging!

Posted in Uncategorized | 1 Comment